Eksistensi Hegemoni Kekuasaan dalam Novel

Saya tulis esai ini setelah 100 hari Sapardi Djoko Damono meninggal, tetapi kenangan pada karya-karyanya masih terus bermunculan. Dalam pandangan banyak kalangan, Sapardi Djoko Damono menyegarkan perkembangan dunia sastra Indonesia modern. Kreativitasnya boleh dikatakan selaras dengan konsep eksistensi dalam paradigma Kristeva, yakni mencipta kembali puisi ke dalam wujud novel.

Cerpen Indonesia dalam Arena Sastra Pasca Perang

Kedudukan cerpen dalam arena sastra sebelum perang dianggap oleh berbagai pengarang–khususnya sastrawan pujangga baru–sebagai kerja sastra yang tidak cukup penting. Secara kausalitas, tema-tema cerpen yang diangkat dianggap stagnan dan hanya berkutat mengenai lelucon dengan tujuan untuk mengajak pembaca tertawa tanpa maksud lain. Terlebih saat itu, dominasi roman dan puisi masih terasa kental dan kuat. Tidak ada ruang bagi cerpen untuk bergerak leluasa.

Problematika Penulisan Sejarah Sastra dan Jebakan Kanonisasi

Beberapa waktu lalu jagat sastra Indonesia diramaikan dengan pro dan kontra pada sebuah rencana besar dari seorang sastrawan untuk menulis sebuah buku tentang 100 penyair Indonesia terkini. Tentu saja tulisan ini tak hendak ikut menyoal, apalagi jadi bagian pro atau kontra terhadap rencana ambisius itu. Esai ini hanya akan menakar problematika penulisan sejarah sastra dengan resiko jebakan kanonisasi di dalamnya.

Kyai Song: Relasi Sastra, Kearifan Lokal, dan Wisata Kasongan

Di tengah semakin merebaknya jumlah penyair perempuan di Indonesia, nama Umi Kulsum patut mendapat tempat tersendiri. Umi Kulsum (UK) sebagai penyair yang berkiprah di Yogyakarta dianggap penting. Buku kumpulan puisinya berjudul Lukisan Anonim, diterbitkan oleh penerbit Interlude, Yogyakarta, 2016, sangat tepat dijadikan materi kritik sastra yang terkait relasi sastra dengan kearifan lokal, pariwisata, dan ekonomi kreatif.

Luka Dominasi Kekuasaan

KETIKA Lian Gouw hadir ke Universitas PGRI Semarang, berkenan memberi hadiah pada saya novel Arafat Nur,  Lolong Anjing di Bulan (Sanata Dharma University Press 2018). Novel ini diterjemahkan Dalang Publishing dengan judul Blood Moon Over Aceh (Dalang Publishing, 2018).